Dari Tenun Gaya, Wignyo Rahadi Berbekal Kain Tapis Lampung Guncang Fashionista Eropa

0
228

Paris (29 September 2019),– Setelah merambah sejumlah negara yaitu Singapura, Malaysia, Filipina, Jepang, dan Rusia, karya Desainer Wignyo Rahadi berhasil menembus pasar Eropa. Wignyo menghadirkan koleksi bertema “Rising Tapis” dalam ajang fashion show skala internasional La Mode Sur La Seine à Paris yang berlangsung di Kota Paris, Perancis, pada akhir September lalu. Peragaan busana tersebut digelar di atas Kapal Pesiar Boreas menyusuri Sungai Seine berkeliling Kota Paris yang turut dihadiri oleh buyer dan media internasional.

Koleksi “Rising Tapis” menggunakan kain tradisional asal Lampung, Tapis, yang merupakan hasil pengembangan para pengrajin kain Tapis binaan Kantor Perwakilan (KPw) Bank Indonesia Provinsi Lampung. “Dengan mengangkat Tapis, kami berharap Tapis sebagai salah satu dari keragaman kain Nusantara yang patut dikembangkan, dapat dikenal secara internasional. Sejalan dengan acara La Mode Sur La Seine à Paris yang bertujuan untuk mempromosikan karya desainer Indonesia di pasar global, melalui Eropa yang memiliki pengaruh besar terhadap industri fashion dunia,” papar Desainer Wignyo Rahadi. 

Tapis merupakan teknik pengaplikasian benang metalik emas atau perak di atas kain tenun dengan cara sulam. Kain Tapis adalah salah satu jenis kerajinan tradisional masyarakat Lampung yang umumnya dikenakan para wanita setempat sebagai sarung. Dalam rancangan ini, Desainer Wignyo mengaplikasikan Tapis pada gaya busana modern sesuai segmen pasar Eropa.

Konsep koleksi “Rising Tapis” berfokus pada pengaplikasian Tapis benang emas secara penuh dan mendetail di atas kain tenun ATBM (Alat Tenun Bukan Mesin) yang dikombinasikan dengan tenun full bintik, khususnya pada desain outer berupa jaket dan cape. Koleksi ini terdiri dari jaket, cape, dress, rok, dan celana cullote yang menggunakan perpaduan material kain Tapis dan tenun ATBM dengan berbagai teknik seperti full bintik, patchwork, dan benang putus. Warna-warna musim gugur seperti hijau olive, marun, dan emas, mendominasi koleksi ini yang memberikan kesan mewah dan elegan.

***

 

TENTANG Wignyo Rahadi

Wignyo Rahadi mulai tertarik dengan kerajinan tenun pada tahun 1995 saat bekerja di industri benang sutera sebagai Manajer Pemasaran karena sering berhubungan dengan pengrajin tenun dan batik untuk mensosialisasikan penggunaan benang sutera. Setelah memperdalam pengetahuan dan teknik ATBM (Alat Tenun Bukan Mesin), pada tahun 2000, Wignyo mendirikan usaha tenun di Sukabumi, Jawa Barat dengan nama TENUN GAYA.

Wignyo konsisten mengembangkan desain dan teknik kerajinan tenun ATBM yang menghasilkan ragam kreasi baru seperti anyaman bintik, salur bintik, dan benang putus. Kecintaan terhadap wastra Nusantara dibuktikan Wignyo dengan konsisten mengangkat inspirasi dari motif kain tradisional dengan sentuhan modern agar dapat diterima oleh lintas generasi. Inovasi tanpa henti yang dilakukan Wignyo telah menciptakan begitu beragam motif tenun ATBM dengan ciri khas etnik kontemporer yang unik dan berbeda dengan yang lain. 

Tak hanya berkreasi dengan tenun ATBM yang dituangkan dalam bentuk kain, sarung, dan selendang, Wignyo juga menciptakan rancangan berupa ready to wear (busana siap pakai) seperti blouse, dress, kebaya kontemporer, dan kemeja pria. Bahkan Wignyo dikenal sebagai pelopor ‘Kemeja Tenun SBY’. Busana rancangan Wignyo dikenakan oleh Mantan Presiden Soesilo Bambang Yudhoyono beserta keluarga besar, antara lain seragam untuk Hari Raya Idul Fitri sejak tahun 2006 sampai tahun 2018.

Busana rancangan Wignyo telah dipakai pula oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Ibu Iriana Joko Widodo, Wakil Presiden Jusuf Kalla dan Ibu Mufidah Jusuf Kalla, Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong, serta tokoh publik lainnya. Selain itu, karya Wignyo telah dipercaya sebagai seragam sejumlah instansi dan acara, di antaranya seragam panitia dan tamu kehormatan acara Trade Expo Indonesia (TEI) sejak tahun 2012 hingga 2018. 

Dedikasi Wignyo untuk melakukan pengembangan kerajinan tenun secara berkelanjutan berhasil menuai berbagai apresiasi dari tingkat nasional hingga internasional, antara lain  Penghargaan sebagai Pemenang UNESCO Award of Excellence for Handicrafts in South-East Asia and South Asia 2012 untuk produk selendang pengembangan motif Rang-rang – Nusa Penida, Bali; World Craft Council Award of Excellence for Handicrafts in South-East Asia and South Asia 2014 untuk produk selendang pengembangan motif Tabur Bintang – Sumatera Barat dan produk selendang pengembangan motif Ulos Ragidup – Sumatera Utara.

Wignyo juga meraih Peringkat I Lomba Selendang Indonesia 2018 oleh Adiwastra Nusantara kategori Selendang Tenun Katun dengan judul “Tapis Motif Belah Ketupat” dan Peringkat III Lomba Selendang Indonesia 2019 oleh Adiwastra Nusantara kategori Selendang Tenun Motif Songket Palembang Teknik Tenun Sobi Berjudul “Dua Sisi”. Selain itu, karya Wignyo telah ditampilkan dalam pameran maupun fashion show di beberapa negara, antara lain Jepang, Rusia, Dubai, Thailand, dan Filipina.

Wignyo turut bekerja sama dengan berbagai pihak, mulai dari instansi pemerintah, korporasi swasta, dan asosiasi atau lembaga swadaya masyarakat, antara lain Bank Indonesia, Dewan Kerajinan Nasional (Derkanas), dan Cita Tenun Indonesia (CTI) dalam memberdayakan dan meningkatkan ketrampilan terkait tenun dan desain para pengrajin di sejumlah daerah. Komitmen Wignyo dalam membina para pengrajin tenun di berbagai daerah mendapat penghargaan dari Pemerintah berupa UPAKARTI kategori Jasa Pengabdian pada bidang usaha pengembangan industri tenun di tahun 2014.

Pengembangan industri tenun yang dilakukan di Sukabumi, Jawa Barat mendapat penghargaan One Village One Product (OVOP) bintang 4 dari Kementerian Perindustrian di tahun 2015. Dan, banyak lagi penghargaan lain yang telah diterima Wignyo dari dalam dan luar negeri.

Saat ini, Wignyo aktif sebagai pengurus;

  • Dewan Kerajinan Nasional (Dekranas) bidang Daya Saing Produk periode 2014 – 2019
  • Traditional Textile Arts Society of South East Asia bidang Research & Development periode 2017 – 2022
  • National Vice Chairman Indonesian Fashion Chamber (IFC) bidang Institution Relations periode 2015 – 2019 setelah sebelumnya sukses menjabat Ketua Harian Asosiasi Perancang Pengusaha Mode Indonesia (APPMI) periode 2015 – 2016.

☆☆☆☆●●●●☆☆☆☆

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here